6 Rumah Peribadatan Kristiani Dengan Ornamen Tulang Belulang Manusia

Chapel di seluruh dunia ada yang mempunyai osuarium di bawah tanah. Osuarium memberikan solusi yang ekonomis untuk masalah kepadatan penduduk. Pada beberapa peristiwa mayat dikuburkan sebentar sebelum dipindah ke sebuah osuarium, di mana mereka dapat ditumpuk dengan yang lain yang memungkinkan tengkorak manusia yang tak terhitung jumlahnya akan dikebumikan di sebuah makam tunggal. Osuarium digunakan oleh Zoroastrianisme di Persia 3.000 tahun yang lalu, dan telah diadopsi oleh Katolik Roma, Ortodoks Timur. Sekarang mari kita lihat 6 osuarium terkenal dari berbagai belahan dunia

The Capela dos Ossos, Evora, Portugal







The Capela dos Ossos, berarti Chapel Tulang, adalah salah satu monumen Evora yang paling terkenal, baik sebbagai bangunan bersejarah juga sebagai objek wisata. Dibangun oleh seorang biarawan Fransiskan pada abad ke 16, ruang kematian di sebelah Gereja Santo Fransiskus dibangun untuk mencerminkan sifat fana kehidupan. Gereja Santo Fransiskus sendiri dibangun dengan gaya Gothic dengan pengaruh Manueline antara tahun 1460 dan 1510. Di atas pintu masuk, ada peringatan seram kira-kira diterjemahkan menjadi: "Kami tulang yang ada di sini, untuk tulang Anda, kami tunggu." Dinding dalam gereja dan delapan pilar yang dihiasi dengan tengkorak dan tulang sekitar 5.000 orang, sementara dua mayat menggantung dengan rantai dari langit-langit. Identitas mereka tetap tidak diketahui, tetapi legenda mengatakan mereka adalah orang yang setia.


Skull Chapel, Czermna, Poland


Dibangun pada tahun 1776, Skull Chapel di Czermna, Polandia, merupakan gagasan aneh dari pastor Waclaw Tomaszek. Di bawah lantai ada sebuah kuburan massal yang berisi sisa-sisa tulang 24.000 orang yang meninggal dalam Perang Tiga Puluh Tahun (1618-1648), dan juga karena kolera dan kelaparan. Kerangkanya dikumpulkan oleh Vaclav Tomasek dan J. Langer, mereka adalah penggali kuburan lokal, butuh waktu 18 tahun (1776-1804) untuk mengumpulkan, membersihkan dan mengatur sebanyak 24.000 tengkorak manusia agar tersusun rapi. Semua kerangka disusun di dalam 16 ruangan bawah tanah


San Bernardino alle Ossa, Milan, Italy





Pada tahun 1145 di Via Brolo, Milan, sebuah rumah sakit dibangun dekat Gereja Santo Stefano Maggiore. Tidak lama setelah itu, di tahun 1210, sebuah ruangan dibangun untuk mengumpulkan tulang-tulang dari rumah sakit, dan pada tahun 1269, sebuah gereja kecil dibangun dekat ruang tulang.

Saat ini, osuarium terletak di ujung sebuah koridor pendek di sebelah kanan dari pintu masuk gereja. Kubah yang dihiasi dengan lukisan-lukisan dari Sebastiano Ricci, yang berasal dari tahun 1695. Dinding gedung benar-benar terhiasi dengan tulang dan tengkorak yang berasal dari kuburan dan osuarium lokal.



Santa Maria della Concezione dei Cappuccini, Rome, Italy


Ini adalah gereja para biarawan Kapusin, orang-orang yang memisahkan diri dari Fransiskan pada tahun 1525 karena mereka ingin menjadi lebih "keras". Dengan baju coklat mereka, jubah berkerudung ('kap' 'Cappuccio' berarti dalam bahasa Italia), kapusin mengilhami nama kopi yang populer (cappuccino).


The Crypt Kapusin adalah osuarium bawah tanah gereja Santa Maria della Concezione dei Cappuccini di Roma. Terbagi menjadi lima chapel, ruang bawah tanah berisi sisa-sisa 4.000 biarawan Kapusin dikubur antara tahun 1500 dan 1870. Tanahnya dibawa dari Kota Yerusalem dan jasadnya biasanya membutuhkan 30 tahun membusuk sebelum tulang mereka digali kembali untuk diletakkan. Beberapa kerangka utuh terbungkus dalam kebiasaan Fransciscan yaitu ada di titik-titik di sekitar kamar, yang dikatakan telah mengilhami Osuarium Sedlec

Sedlec Ossuary, Czech Republic



Sedlec Osuarium bukan hanya tersusun rapi tumpukan tulangnya, tapi juga mengarah ke benda-benda dekoratif seperti lilin, lambang dan untaian tengkorak. Terletak di sebuah chapel Katolik Roma kecil di bawah Cemetery Church of All Saints, Sedlec mungkin adalah osuarium yang paling dikenal di dunia, yang juga menghadapi beberapa persaingan yang ketat, juga salah satu yang paling mengerikan. Ketika seorang kepala biara lokal bernama Henry kembali dari Tanah Suci di tahun 1278 dengan sampel tanah dari Golgota, mulai saat itu Sedlec tiba-tiba menjadi tempat pemakaman terkenal di Eropa Tengah.

Selama abad ke 14 dan 15, sebagian besar kematian disebabkan oleh Death Black dan Perang Hussite, pemakaman menjadi penuh sesak. Chapel di bawah gereja baru (dibangun sekitar tahun 1400) adalah sebagai osuarium untuk memungkinkan lebih banyak penguburan.

Monastery of San Francisco, Lima, Peru




Monastery of San Francisco tidak hanya menawarkan sebuah perpustakaan terkenal di dunia dan situs Warisan Dunia UNESCO, tapi juga sebuah osuarium dalam katakombe di bawah gereja. Tengkorak yang dekoratif diatur dalam serangkaian lingkaran konsentris dipisahkan dengan tulang lainnya. Katakombe diperkirakan diisi oleh 70000 jasad, bangunannya juga diyakini terhubung melalui lorong-lorong bawah tanah untuk gereja-gereja lokal katedral dan lainnya.